Cerita Kehidupan 1 & 2

Bismillah..

Tulisan ini sudah di upload pula di facebook.

Cerita kehidupan 1

Beberapa waktu yang lalu, aku bertandang ke tempat bu Yuni. Bu Yuni ini anak seorang letkol, yang menghabiskan masa kecil di jalan Cendana, yah, mungkin tetangganya Pa Harto lah. Kemudian sempat mengenyam pendidikan di Amerika selama sekitar 17 tahun. Mempunyai suami tentara juga (ga tau deh pangkatnya apaan), serta 3 anak yang sudah pada menikah.

Kegiatan beliau sekarang mengelola sebuah yayasan di rumahnya di bilangan Cilandak. Yayasan tersebut bernama Merah Putih, bergerak di bidang pendidikan tuk anak-anak kurang mampu. Banyak juga murid-muridnya, sampai ratusan. Selain membina murid-murid yang putus sekolah, gelandangan, pengamen, sampai psk, yayasan tersebut juga sering membina keluarganya, dan mengadakan pengobatan gratis. Bahkan konser kemanusiaan pun digelar. Tanggal 8 Februari nanti, beliau bekerja sama dengan beberapa artis ibukota kan menggelar konsernya di tempat Dik Doang… Salut untuk Ibu Yuni dan keluarga. Beliau juga menawarkan bagi teman-teman yang memiliki waktu luang untuk dapat berpartisipasi. Macem-macem deh solusinya.

Selain hal tersebut, Bu Yuni menyampaikan 2 pesan yang menarik untuk diperhatikan. Pesan pertama, bahwa dengan berbuat baik kepada dhuafa, maka yakinlah ALLAH akan senantiasa memberikan keberkahan dalam kehidupan, rizki yang berlimpah, dan kebahagiaan yang tiada tara. Tidak mungkin ALLAH akan pelit terhadap hambaNya yang dermawan. Tidak bisa menyumbangkan harta, ya sumbanglah tenaga. Seperti dalam surat At Taubah 41: Dan berjihadlah di Jalan ALLAH dengan harta dan jiwamu.

Kemudian pembicaraan berlanjut ke masalah rumah tangga. Dia berkata, kamu kalau mencari istri ambillah 2 syarat, berjiwa sosial dan sayang kepada ibumu. (Tentunya ini diluar yang 4 itu loh, Agamanya, Keturunannya, Hartanya, dan Kecantikannya). Kemudian beliau menjelaskan. Seseorang yang berjiwa sosial, dia pasti dermawan. Dia akan paham kalau kamu banyak aktivitas di luar menjalani kegiatan-kegiatan sosial.

Syarat kedua adalah dia mencintai ibumu, sama seperti mencintai ibunya. Kenapa seperti itu? Karena itulah salah satu kunci dari rumah tangga. Karena ibumu yang akan menasihati kamu, dan kamu pasti menurut sama ibumu. Misal: Kamu dan istrimu sedang bermasalah, dan mungkin menuju perpisahan. Kalau ibumu sayang terhadap istrimu, pasti ibumu akan membela supaya rumah tanggamu tetap langgeng, tetapi kebalikannya kalau ibumu tidak suka dengan istrimu, maka yakinlah ibumu tidak akan ikut campur.

Ini adalah tentang ilmu kehidupan. Ilmu yang tidak akan didapatkan di sekolah atau pendidikan formal..Semoga bermanfaat

Kamil, 28 Januari 2009

————————————————————————————————————————–

Cerita kehidupan II

Baru saja tadi siang aku bertemu dengan Bapak Sarjito, aku memanggil beliau Om Jito. Dia teman baik ayahku semasa kuliah hingga sekarang. Beliau seorang dosen UI yang cukup idealis, dan tergolong nyentrik. Pernah kuliah di Belanda, berlatang belakang nasio, mobilnya mobil jaman dulu, mungkin mobil tahun 80an, rumahnya membelakangi jalan utama, halamannya sering dilalui orang yang lalu lalang, karena tidak berpagar dan itu merupakan jalan potong..

Tujuanku datang ke sana untuk berbicara masalah bisnis, bisnis telur. Namun aku tidak akan berbicara telur disini. Yang aku bicarakan adalah tentang pembicaraan kami sebelum dan setelah perbincangan tentang bisnis telur.

Diawal perbincangan, setelah memperkenalkan dirinya (seperti yang diatas aku tulis), dia bertanya kepadaku. San, apa cita-citamu? Aku jawab: Sekarang aku ingin belajar berwirausaha Om, tapi selain itu juga ingin mengaplikasikan ilmu fisika, mungkin dengan ngajar bimbel ato privat. Dia hanya mengangguk.

Kamu tahu, teman saya membeli kamus di Washington seharga 99 dolar Amerika, tapi saya membeli kamus yang sama, hanya berbeda di sampul depannya di Taipe hanya seharga 5 dolar Amerika. Buku lainnya di beli di London seharga 200 poundsterling, tapi harga di India hanya 50 rupee!!!. Dia bilang, dosennya di Belanda suatu saat pergi ke Cina untuk berlibur. Ternyata dosen beliau berlibur ke Cina untuk menghabiskan royaltinya.

Jadi, di negara-negara yang ingin rakyatnya maju, sangat ketat dalam mengawal pendidikan. Harga buku bisa sebegitu murah, namun bukan buku bajakan. Buku resmi, artinya pemerintah membayar royalti kepada penerbitnya. Selain itu harga kertas dan tinta yang luar biasa murah. Jadilah harga buku bisa sangat murah.

Negara seperti Cina menerapkan, penjulan buku yang ditulis oleh asing, hanya 10% keuntungan yang bisa di bawa keluar Cina, 90% royalti harus dihabiskan di Cina. Mangkanya dosen Om Jito yang orang Belanda itu pergi ke Cina untuk menghabiskan royaltinya yang tidak boleh dibawa keluar negri.

Kemudian perbincangan berlanjut ke masalah yang lain, yaitu masalah industri. Dia tanya, San, kamu tau ada 1 hal pokok yang menjadikan negara kita tertinggal dari negara lain dalam bidang industri. Kamu tahu apa itu? Aku jawab : kebijakan politik, inovasi, SDM, ato…. Ternyata saya masih salah. Dia jawab industri logam dasar dan industri kimia dasar kuncinya. Kita lihat, negara-negara yang maju pasti menguasai kedua industri tersebut.

Memang, pemerintahan memegang pernanan penting dalam 2 bidang tersbut. Bidang pendidikan dan bidang pengembangan industri. Tidak hanya dibutuhkan hanya orang pintar dalam pemerintahan, tetapi orang pintar yang ingin membangun negaranya dengan ikhlas.

Kamil, 29 Januari 2009

1 Comment (+add yours?)

  1. Syeilendra Pramuditya
    May 02, 2009 @ 13:52:11

    @industri logam dasar dan industri kimia dasar>>

    khusus ttg industri logam dasar, saya sangat setuju sekali, saya sadar terutama setelah site visit ke Monju Nuclear Facility, saya post jg d blog sy, berikut kutipannya:

    “Setelah melihat hal2 tersebut, saya sekarang tau bahwa Joseph Stalin memang melakukan hal yang tepat ketika ia menarik orang2 pedesaan untuk membangun industri baja di kota2 Soviet, dalam rangka mencapai industrialisasi Soviet saat itu. Saya melihat bahwa bangunan dan komponen2 utama reaktor nuklir terbuat dari logam. Beberapa komponen tersebut – terutama IHX, SG, & mechanical primary pump – terlihat rumit dan high-tech, mustahil bisa dibuat tanpa terlebih dahulu membangun industri logam yang sophisticated. Menyadari bahwa industri logam amat-amat penting untuk mencapai industrialisasi, lalu mengapa pemerintah kita justru mau menjual Krakatau Steel ya..?!? another stupidity of our government?!? I don’t know…”

    full post @ http://syeilendrapramuditya.wordpress.com/2009/03/12/catatan-perjalanan-monju-nuclear-power-station/

    thanks

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: